Fadli Zon Tak Setuju Jalan Sepeda Sudirman-Thamrin Dibongkar: Sudah Bagus

Politikus Partai Gerindra, Fadli Zon menanggapi polemik Jalan sepeda Sudirman Thamrin di Jakarta, akan dibongkar. Diketahui, wacana pembongkaran jalan sepeda ini menuai berbagai kritikan dari sejumlah pihak. Melalui akun Twitter nya, @FadliZon , Jumat (18/6/2021) tak setuju kalau jalan sepeda itu bakal dibongkar.

Ia mengatakan, jalan tersebut sudah bagus sebagai infrastruktur bagi masyarakat untuk hidup sehat. Bahkan, kata Fadli Zon, sejumlah negara sudah menerapkan jalan khusus bagi para pesepeda itu. Menurut saya jalur khusus sepeda di Jakarta sudah bagus, jangan dibongkar ."

Ini sebuah infrastruktur hidup sehat n di banyak negara sudah banyak juga diterapkan, baik sebagai transportasi alternatif maupun olahraga, " tulisnya. Diketahui sebelumnya, Kapolri Jenderal Pol Listyo Sigit Prabowo menyetujui permintaan pimpinan Komisi III DPR RI untuk mengkaji ulang, bahkan membongkar jalan pesepeda di kawasan Sudirman Thamrin, Jakarta. Dikhawatirkan, jalan pesepeda ini akan menimbulkan diskriminasi di tengah masyarakat.

Maka dari itu, Listyo Sigit menyebut pihaknya akan segera melakukan studi banding ke negara lain soal pengaturan jalan bagi pesepeda ini yang tepat. Hal itu diungkapkan Kapolri saat rapat kerja bersama jajaran Komisi III DPR RI, Rabu (16/5/2021). "Prinsipnya, terkait dengan jalur sepeda, kami akan terus mencari formula yang pas, kami setuju untuk masalah (jalur) permanen yang dibongkar saja."

"Kami akan studi banding ke beberapa negara yang terdekat kita," ucap Kapolri, dalam rapat yang disiarkan secara langsung di DPR RI. Terkait hal itu, pihaknya juga akan berkoordinasi dengan Kementerian Perhubungan (Kemenhub) hingga pemerintah daerah. Nantinya, pengaturan ini tak hanya berlaku di kawasan Jakarta, namun juga bagi wilayah daerah lainnya.

"Pengaturan rute sepeda, baik sepeda untuk pekerja ataupun berolahraga, terkait jamnya kemudian pengaturan luas wilahnya dan daerah mana saja." "Akan kami koordinasikan dengan Kementerian Perhubungan, dan pemerintah daerah DKI, para Kapolda seluruh wilayah untuk melakukan hal yang sama." "Sehingga jalur pesepeda bagi masyarakat tetap ada, jamnya dibatasi sehingga tidak mengganggu para pengguna yang lain memanfaatkan jalur tersebut," ungkapnya.

Di kesempatan yang sama, Wakil Ketua Komisi III DPR RI Fraksi NasDem Ahmad Sahroni minta Kapolri untuk kaji ulang jalan permanen untuk pesepeda di kawasan Sudirman Thamrin, Jakarta. Sahroni khawatir jalanan itu nantinya akan menimbulkan isu diskriminasi bagi kalangan pesepeda. Permintaan Sahroni ini berkaitan dengan isu perpecahan komunitas pesepeda di Jakarta, beberapa waktu lalu.

"Mohon kiranya Pak Kapolri evaluasi tentang jalur permanen peseda di Jalan Sudirman Thamrin." "Jangan sampai ada isu diskriminasi baik sepeda road bike atau sepeda seli." "Sampai terjadi kemaren ada memecah belah perkataan yang tidak pantas disampaikan oleh komunitas," ucap Sahroni.

Ia menyayangkan, jalan yang harusnya digunakan semua masyarakat malah akan menimbulkan diskriminasi bagi pengguna jalan lainnya. "Sayang disayang bahwa ini adalah jalan umum, yang para pesepeda pada saat sekarang hanya makan waktu 2 jam. 22 jam dipakai pengguna lain." "Jangan sampai jalur permanen ini, nanti semua pelaku hobi motor minta juga ke pemerintah, jalur khusus untuk Harley atau super bike," kata Sahroni.

Oleh karena itu, Sahroni meminta jajaran Kapolri untuk mengkaji bahkan membongkar jalan permanen pesepeda di kawasan Jakarta Thamrin itu. "Mohon kiranya Pak Kapolri dengan jajarannya, untuk menyikapi jalur permen dikaji ulang." "Bila perlu, dibongkar dan semua pelaku jalan bisa menggunakan jalan tersebut. Bila mana ada resiko ditanggung masing masing," terang Sahroni.

Bace berita terkait

Previous Article

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *