Roberto Mancini Memperpanjang kontrak sebagai Pelatih Italia hingga Usai Piala Dunia 2026

Mancini ditunjuk pada Mei 2018, mengambil alih posisi manajer sementara Luigi Di Biagio setelah menggantikan Gian Piero Ventura. Ventura gagal membawa Italia ke Piala Dunia 2018, setelahh Azzurri kalah dari Swedia di babak play off. Itu adalah Piala Dunia pertama yang dilewatkan Italia sejak 1958 dan memaksa FIGC memikirkan ulang secara serius sebelum beralih ke Mancini, salah satu pelatih paling dihormati di negara itu.

Dia awalnya ditunjuk hanya hingga 2020, dengan perpanjangan otomatis akan diberikan setelah kualifikasi untuk Euro 2020, yang dicapai Italia saat tiga pertandingan tersisa. Itu memicu perpanjangan dua tahun untuk berjalan hingga setelah Piala Dunia 2022, tetapi FIGC tampaknya sangat terkesan dengan Mancini sehingga mereka menganggapnya layak untuk mendapatkan kontrak jangka panjang. Berbicara di akhir pertemuan dewan federal FIGC, presiden Gabriele Gravina seperti dikutip oleh ANSA mengatakan: "Ini adalah investasi federasi untuk masa depan, dan salah satu hutang kami kepada fans dikutip Beinsport.

"Saya sangat senang, karena seperti yang diketahui Roberto, adalah tujuan federasi untuk melanjutkan pekerjaan ini dan memberikannya kontinuitas di masa depan." Mancini, yang juga hadir, menambahkan: "Saya sangat senang, saya berterima kasih kepada Federasi dan saya berterima kasih kepada presiden. “Kami sudah perpanjang kontrak, akan banyak event dan seperti yang dikatakan presiden tidak mudah untuk menang, tapi kami berusaha menjalankan pekerjaan yang dimulai tiga tahun lalu, yang hingga kini membuahkan hasil yang baik.

"Kami memiliki banyak pemain muda, terutama di tim nasional yunior, jadi harapan kami adalah pekerjaan ini dapat membuahkan hasil dengan sangat cepat, kami sangat positif." Italia memecahkan rekor tim nasional lama pada November 2019 saat mereka memenangkan 10 pertandingan berturut turut, rekor tersebut akhirnya berakhir di 11. Mereka memenangkan semua laga kualifikasi Euro 2020 dan 10 kemenangan mereka pada tahun 2019 menetapkan rekor baru untuk kemenangan terbanyak dalam satu tahun kalender untuk tim nasional.

Italia masuk ke Grup A untuk Euro, yang akan segera dimulai bulan depan, yang berarti mereka akan menghadapi Turki, Wales, dan Swiss di fase grup.

Previous Article
Next Article

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *